tentang PK PK ditengah kemacetan…

(Originally posted by City Gal on Nov 17, 2005)Hm…

It is against my policy to blog in working hours… but I couldn’t help myself.  Dari tadi ngintip ke jendela, dan laporan pandangan mata nih… Rabu, 17 November 2005 pukul 13.17 jalan Kapten Tendean tampak lancar dan cenderung kosong.  Tunggu aja berapa jam lagi… pasti bentuknya udah gak keruan.  Ih.Saya jadi inget jaman kerja di sebuah radio di ruas jalan utama MH Thamrin tahun 2001.  Sebagai produser morning show, saya tak pernah bermasalah dengan kemacetan pagi karena siaran dimulai tepat pukul 06.00 pagi.  Diatas kertas sih, saya bebas tugas jam 4 sore… tapi kenyataannya pulang jam 10 malem juga kayak biasa.  Lagi-lagi gak bermasalah karena emang udah gak macet.  Tapi pada suatu hari saya dengan isengnya nekat pulang jam 4 sore.  Pengen tau aja rasanya pulang kantor dengan matahari masih terang…Suasana antara gedung Sarinah Thamrin sampai Bunderan HI memang sangat lancar.  Tapi lepas jembatan Dukuh Atas… OMIGOD!  Yang namanya mobil udah ngantri sengantri-ngantrinya!  PENUH BANGET!  Penasaran, saya melirik jam dan ternyata bener kok masih jam 4.15.  Sialan.  Mau telepon-teleponan sama temen… takut pulsa habis (secara waktu itu belom mampu langganan pasca bayar yaaa… yuuukkk..).  Mau denger radio… halaaahh… secara kerja di radio juga gitulooohh… BOSEN.  Mau nyalain tape… basi.  Akhirnya saya memutuskan untuk bengong, sambil memandang keadaan sekitar yang emang bikin stress.Keadaan bikin stress ini tidak membuat saya sakit kepala… tapi perut tiba-tiba terasa cenat cenut menandakan kontraksi ringan.  Oh no.  Tanda-tanda alam memanggilkah?  Saya masih cuek, berdoa dalam hati supaya alam tidak memanggil ditengah kemacetan gila ini.Lima belas menit berlalu, saya baru sampai didepan gedung Arthaloka.  Terjadi lagi kontraksi sialan yang waktu itu diagnosisnya adalah gara-gara kebanyakan makan ayam goreng TEKUN (Tenda Kuning) waktu makan siang.  Saya mulai senewen.  Langsung diri ini melancarkan jurus PK PK dengan tololnya.  Apakah jurus PK PK itu?  Maap yak… PK PK adalah Pantat Kepala Pantat Kepala.  Jadi kalo sakit perut ingin pupi dan ga bisa karena ga ada tempat, pindahkan sakit perut kamu ke kepala dengan cara menepuk pantat lalu menepuk jidat sambil menggumamkan mantra keramat “Pantat Kepala… Pantat Kepala…”  gituh.  Kata orang yang ngajarin saya sih niscaya hal ini dapat menghindarkan kamu dari malu karena cepirit…Duapuluh menit berlalu dan saya tiba di depan gedung Dharmala yang keren itu…  Jurus PK PK tampak lumayan berhasil  tapi mendadak kontraksi terjadi lagi dan kali ini hebat sekali sampai merinding dan keringat dingin. Didepan saya ada tiga truk semen berendengan di satu jalur, disamping kiri ada satu mercedes yang supirnya belagu banget ogah disalip dan di jalur yang paling kiri sana ada suzuki charade tua yang rada kembang kempis.  Hayaaahhh sementara saya berada di jalur paling kanan.  Mau minggir juga nampak sulit karena udah di kiri pun tetap harus masuk jalur lambat dulu lalu nyari gedung yang cukup representatif untuk mengakomodasi panggilan alam yang datang disaat kurang tepat ini!Akhirnya mercedes belagu dapat saya lalui dengan mental metromini walau supir mercedes itu ternyata jago bahasa Inggris (doi buka kaca nek… sambil teriak “F*CK YOU!!”).  Charade butut ya terpaksa mesti ngalah karena emang gak mampu juga ngeduluin saya…  dan sampailah saya di jalur lambat dengan kondisi kontraksi perut makin menggila.  Lewat Central Plaza… masuknya ngantri (ada apa pula sih dengan gedung itu?  Gak penting deh).  Lewat Atma Jaya… hayah… *mendadak terbayang WC kampus tercinta yang enggak banget*.  Dulu belom ada Plaza Semanggi cong… bentuknya masih Graha Purna Yudha yang kelihatannya berhantu itu.  Akhirnya saya memutuskan untuk bandel dan masuk lagi ke jalur cepat sambil tetap ber-PK PK.Lepas Semanggi, masuklah saya ke jalur lambat lagi dan mencari gedung yang tempat parkirnya gak ribet.  Akhirnya pilihan panik jatuh pada S.Widjojo Center.  Lumayan lah tempatnya dan langsung parkir di belakang secara menyenangkan ga perlu nyari parkir susah-susah.  Masuk kedalam dengan setengah berlari… menahan hasrat memenuhi panggilan alaaaamm… terus sok-sok masuk ke perpustakaannya British Council.  Sungguh sempurna rencana ini karena didalem perpus itu banyak anak seumuran saya yang dandanannya gak jauh beda lah… funky-funky keren gitu.  Sok-sok mau ngambil brosur… padahal udah kebelet bukan main.  Akhirnya nanya sama si mbak yang nunggu:”Mbak, restroomnya dimana ya?””Oh, itu ke kanan nanti lurus pintu pertama di kiri ya””Makasih”Sok jalan tenang keluar dari perpus terus SPRINT ke WC yang ditunjukkan.  Pas banget begitu masuk kok ya KOSONG MELOMPONG!!!Dengan bahagianya saya melepas hasrat.Ketika upacara selesai, refleks saya mencari selang pembersih… dan TIDAK ADAAAA!!! HAYAAAHHHH!!!! Pake tissue?  Neng, walaupun kalo ngomong suka keminggris dan kebarat-baratan, soal yang satu ini mah saya Indonesia banget… gak bisa kalo gak ada aeeerrr!!!Lagi bingung-bingung gitu, tiba-tiba pandangan saya tertumbuk pada tiga botol berisi air yang berderet di lantai sebelah kanan.  Mungkin ini gunanya untuk…Akhirnya I utilized them.  Thank God.Dan baru-baru ini saya baru dikasi tau sama temen saya yang kerja disana… bahwa benar botol2 tersebut memang untuk bebersih… tapi mannernya adalah kalo abis pakai mohon diisi kembali demi kepentingan dan kenyamanan bersama.  Saya cuma bisa senyum-senyum penuh rasa bersalah.Believe me guys, stuck ditengah traffic Jakarta bukanlah hal yang paling buruk di dunia.  Hal yang paling buruk di dunia adalah stuck ditengah traffic Jakarta dengan kondisi ingin pupi setengah mati.  Apakah pemerintah peduli sama keadaan ini?  Bukannya bikin WC umum yang bersih dan nyaman… dia malah asik asik bikin busway…PLIS DEH!

Tags: , , ,

About barijoe

Failed Musician, Reformed Gadget Freak and Eating Extraordinaire.

One response to “tentang PK PK ditengah kemacetan…”

  1. KaiToU says :

    baru baca. pas ada kata2na s. widjojo baru ngeh lagi klu itu t4na britcouncil. dulu jg pernah pakek toiletna n yg ada itu ya botol2 air itu ;))

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: