Jembatan [Bukan Buat] Penyebrangan

Sumpah, gue heran ya, di jalan besar seperti Sudirman yang berisi kendaraan super cepat (yang pasti gue bahas suatu saat), masih aja ada orang-orang yang nyebrang jalan tanpa mempergunakan jembatan penyebrangan. Padahal Pemerintah DKI udah bersusah payah membangun taman dan pagar, yang pasti ga murah, untuk minimal berfungsi sebagai pagar psikologis untuk orang-orang yang masih nekat – nggak efek tuh.Ada juga fenomena jaman PIM 2 masih belum selesai dibangun, dan underpass depan PIM juga belum dibuat, depan PIM ada jembatan penyebrangan yang mungkin terbagus di Jakarta saat itu – ruang tertutup, ada liftnya (yang ga pernah berfungsi), supaya orang bisa nyebrang jalan dengan enak tanpa harus melalui tempat yang dulunya tempat puter balik. Nah, tempat puter balik ini udah dipagerin dari ujung ke ujung biar nggak dilewatin orang, tapi tetep lho, orang niat. Mereka niat berjalan jauh melewati pager-pager itu, ketimbang harus naik jembatan penyebrangan.Belom di depan Pasaraya Blok M, dekat terminal Blok M. Tiap kali gue lewat lampu merah itu, yang notabene jelas-jelas ada jembatan penyebrangannya, pasti ada segerombolan orang menyebrang, dan hampir selalu pas lampu hijau. Dan biasanya melototin mobil-mobil yang lewat, seolah-olah mobil-mobil itu yang salah.Ada beberapa orang yang pernah gue tanya kenapa nggak pake jembatan penyebrangan, alesannya:

  • “males”
  • “kan cape naik tangga!”
  • “iya tau kalo jembatan penyebrangan itu lebih aman, tapi kalo nenek-nenek yang susah naik tangga gimana??” (kayak lu udah nenek-nenek aja…)
  • “lebih deket lewat sini”
  • “di jembatan banyak copet” (ya kalo copet sih ga di jembatan aja kalee…)

Tapi pasti jembatan penyebrangan masih banyak dipake orang kok. Buktinya, sebagian dari jembatan penyebrangan itu pasti dipake jualan, dari payung, tali HP, DVD sampe buku/majalah. Bisa ujung ke ujung, sampe susah lewat kalo orang-orang lagi ngerubungin penjual tinta ajaib atau pameran ular. Jadi karena fungsi utamanya udah gagal, diaktifkanlah fungsi keduanya, yaitu sebagai area retail.Sungguh jenius orang Jakarta.

Tags: ,

About barijoe

Failed Musician, Reformed Gadget Freak and Eating Extraordinaire.

5 responses to “Jembatan [Bukan Buat] Penyebrangan”

  1. rika says :

    ohh gw pengguna setia jembatan penyebrangan dong, meskipun jembatannya uda berlubang serem banget *terutama jembatan benhil tuh*

  2. Patrick (@patvandiest in twitter) says :

    ih baru kejadian sama gw tadi siang, ada orang lari ngibrit nyebrang jalur cepat di Sudirman kayak Frogger. padahal beberapa meter dari situ ada jembatan penyebrangan busway setiabudi. paaraaah…

  3. joebarry says :

    memang agak sulit buat orang indonesia naik tangga, buktinya naik atau turun satu lantai tetep naik lift… apalagi jembatan penyebrangan…

  4. Elvandro says :

    Boi, nanya dong, orang lebih suka naik dulu apa turun dulu???Lagi mau studi kelayakan Underpass di depan BIP Bandung euy…Sekalian relokasi PKL ke underpass tersebut…

  5. joebarry says :

    orang lebih suka yang ga bikin repot. naik tangga repot, turun tangga repot…. eskalator paling optimal. ga perlu gerak udah naik dan turun. mendingan lu bikin jasa teleportasi aja

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: