Koin Untuk Keadilan – Dan People Power 2.0

Hari ini, konser Koin Untuk Keadilan diselenggarakan di Hard Rock Cafe, Jakarta, sebuah acara yang merupakan sebuah inisiatif para musisi, label dan profesional media untuk menggalang dana untuk Prita Mulyasari (pada awalnya) dan berubah jadi salah satu acara simbol generasi muda Indonesia melawan ketidakadilan.

Berhubungan atau tidak, kita melihat sebuah pergerakan baru generasi muda Indonesia untuk mengangkat sebuah isu sosial, dengan cara yang jauh lebih ‘media-friendly’, yang mulai terlihat pertengahan Juli lalu. Barisan-barisan demonstran sudah mulai ditinggalkan, karena ekspresi orasi di jalanan sudah dimiliki berbagai rombongan yang lain, yang suaranya cenderung hilang di antara berita macet dan klakson mobil.

Mengangkat sebuah isu yang harus disosialisasikan dan didukung ternyata bisa dilakukan secara lebih simpatik dan efektif – melalui media, melalui seni, dan dengan bahasa yang lebih moderat dan dapat diterima orang kebanyakan.

Seorang kawan pernah bertanya, mengapa semua orang mengumpulkan koin untuk Prita? Apa kabar berbagai ketidakadilan lain yang sudah marak di Indonesia? Yang harus kita tanya, aoa yang membuat kasus ibu Prita Mulyasari berbeda dengan berbagai kasus dan berita lain yang tiap hari muncul?

Pengumpulan koin untuk Prita yang berhasil mencapai Rp 650 juta itu memberikan sebuah jalur ekspresi untuk orang dari berbagai kalangan dan lapisan masyarakat – untuk melawan ketidakadilan. Seseorang yang hanya memiliki keping uang Rp 100 pun, bisa menyerahkan koin ke tempat koleksi, dan berkata, ‘Saya, hari ini, telah berjuang melawan ketidakadilan’. Sumbangan dari siapapun, dan sebanyak apapun, mempunyai arti kolektif yang kuat: bahwa bersama-sama, kita bisa membuat sebuah langkah perbedaan; tidak perlu pansus atau tim pencari fakta.

Kuncinya mudah: berikan sebuah jalur ekspresi yang mudah dilakukan oleh banyak orang, untuk berbagai alasan – misalnya, menyumbang koin, atau memakai batik – dan kita akan lihat bahwa ternyata masyarakat Indonesia, hari ini, ternyata tidak setidakberdaya dan apatis yang dikira.

Gerakan Koin Keadilan untuk Prita bergerak secara lebih cerdas, lebih cermat dan lebih mendalam jika dibandingkan berbagai tuntutan protes gerombolan massa yang hampir tiap hari menyambangi berbagai instansi dan lokasi lain. Kenapa? Karena opini publik bisa terbentuk, dan publik juga diberikan cara untuk mendukung yang mudah.
Tanpa mengurangi rasa hormat dan kagum kepada pencetus kampanye Koin Keadilan untuk Prita beserta berbagai aktivitasnya, gerakan ini hanya akan sebesar ini jika didulung oleh banyak orang yang bergerak secara bersama-sama, dengan premis yang sederhana, dan tujuan jelas. People Power 2.0 ditentukan oleh konsep komunikasi yang jelas dan cara terlibat yang mudah, ketimbang didasarkan konsep politik atau filosofis yang mendalam yang diperkuat jumlah massa yang besar.

Penekanan pada kesederhanaan cara berpartisipasi sebenarnya sudah ada semenjak pita merah untuk kewaspadaan HIV/AIDS (atau malah sebelumnya), gelang karet Livestrong, sampai kampanye Product Red. Namun perlawanan rakyat melawan apatisme dirinya sendiri, untuk melawan terorisme, membanggakan batik, sampai mengumpulkan koin untuk melawan ketidakadilan, merupakan fenomena yang cukup baru dan menggembirakan di Indonesia.

Dukungan menggebu-gebu profesional musisi, media dan industri musik untuk konser hari ini merupakan salah satu perwujudannya – dan akan melaksanakan tugasnya yang utamanya, yaitu: menginspirasi orang bahwa siapapun dapat bertidak dan melawan ketidakadilan, sekecil atau sebesar apapun kontribusinya. Karena musuh terbesar masyarakat Indonesia sekarang bukan penjajah asing, tapi penjajah yang adalah saudara sendiri.

Kita yang berbuat, tidak perlu menunggu pemerintah atau Presiden berbuat. Dengan kekuatan crowdsourcing, tujuan yang jelas dan dapat didukung akan muncul dengan sendirinya melalui diskusi sehat dan terbuka. Dan ekspresi dukungan pun bisa dilakukan dengan berbagai cara.

Hari ini saya bangga berbangsa Indonesia – dan saya lebih senang lagi bahwa perjuangan demi bangsa dan negara yang lebih baik, ternyata ada di benak banyak orang secara serempak. Energi sudah ada, jadi mari kita tuangkan dalam apapun yang menurut kita akan membuat negeri ini lebih baik. Setiap ‘koin’ yang kita sumbangkan demi bangsa, akan berarti banyak untuk bangsa secara keseluruhan. Nggak perlu lihat atau hitung siapa menyumbang berapa, yang penting sumbangannya dulu. Dengan cara ini, mudah-mudahan, orang-orang yang konon katanya pemimpin bangsa kita, akan tergerak untuk kembali melihat gambaran besar membangun bangsa, dan tidak membiarkan negeri ini tertelan dan tenggelam oleh hisapan politik busuk.

Perjuangan masih berlanjut, kawan!

About barijoe

Failed Musician, Reformed Gadget Freak and Eating Extraordinaire.

One response to “Koin Untuk Keadilan – Dan People Power 2.0”

  1. Muji Sasmito says :

    Semoga hal ini tak hanya dilakukan pada Prita. Tapi pada semua orang yang bernasib sama.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: